Posts

Showing posts from September, 2020

Nengsih: Kisah Lara dari Cimenyan

Image
  Nengsih di kebun di halaman rumahnya. Cikored, 27 September 2020 Nama saya Nengsih.   Umur 27 tahun. Saya sedang pusing dengan sebuah masalah.  Anak pertama saya, Desi, sebentar lagi berusia sama seperti saya ketika pertama kali dikawinkan. Ya, kini dia 12 tahun. Dia tampak makin cantik. Sekarang sudah pintar berdandan. Tidak lagi kucel dan kumal seperti waktu masih kecil. Dulu saya memang tak sempat merawat anak-anak dengan baik.   Pagi-pagi sebelum mereka bangun, saya sudah harus pergi keluar rumah mencari rumput untuk makanan ternak. Kami sekeluarga bekerja merumput domba milik orang lain yang menitipkan dan dari situ kami mendapatkan bagi hasil. Saya harus mengurus domba, karena kalau tidak, dombanya bisa sakit dan kurus. Hanya itu yang bisa saya lakukan untuk mencari nafkah sejak saya ditinggal suami.   Nengsih, Desi dan Gunawan. Curug Batutemplek, 23 September 2018 Dulu sebelum tahun 2018, saat bersama suami, penghasilannya juga tidak mencukupi sehingga saya harus merumput

FOBO: Lumpuh dalam Kelimpahan Pilihan

Image
Mall TSM Bandung sebelum Covid Hari-hari ini saya sedang berusaha mencari hadiah ulang tahun untuk anak sulung saya yang bulan depan berusia dua puluh. Dalam keterbatasan pergerakan saat ini, andalan saya adalah toko online. Saya berharap dengan mengetikkan kata kunci tumbler atau headset di kotak pencarian Shopee atau Lazada, urusan bisa selesai dengan cepat. Tapi rupanya tak semudah itu. Shopee menampilkan 100 halaman hasil pencarian dengan masing-masing halaman berisi 50 jenis tumbler. Lazada menyebutkan ada 1.688.191 barang ditemukan untuk "headset". Oh, baiklah. Ada ribuan bahkan jutaan pilihan yang muncul untuk setiap barang yang saya cari, dengan beragam variasi warna, bentuk, harga, ukuran, fungsi, lokasi penjual. Untuk headset ada pula pilihan gaming, bluetooth, full bass dan macam-macam lagi. Belum lagi berhadapan dengan aneka ragam merek dan rekomendasi dari para reviewer. Terlalu banyak variasi, terlalu banyak pilihan, perlu lebih banyak waktu untuk menentukan ma

Momen Serendipitas

Image
Kadang-kadang ketika memotret di jalan atau dalam perjalanan, saya merasa beruntung mendapatkan momen yang membuat foto jadi menarik. Saya tidak menyebut diri pemotret yang baik, karena belum cukup banyak melakukannya untuk mendapatkan hasil yang konsisten dalam kualitas. Tapi beberapa foto benar-benar saya suka sebab momen yang terbekukan di dalam bingkai, karena berbagai alasan, jadi menarik untuk dilihat. Salah satu yang saya suka adalah foto ini. Dipotret di pelataran Piazza del Duomo, Milan, tempat yang sangat ramai dengan pengunjung pada suatu sore di akhir bulan Maret 2018. Cuaca menjelang awal musim semi masih cukup dingin. Orang-orang berjalan sambil mencoba menghangatkan badan. Saya memotret random moment , tanpa berhenti untuk melihat apa yang terekam dalam kamera. Dua peristiwa ini kebetulan terekam di dalam satu bingkai. Saya menjudulinya “Dua Cara Mengusir Dingin”.  Milan, 29 Maret 2018 Pada kesempatan lain, warna-warna secara tak sengaja hadir bersamaan dalam satu bingka

Mengapa Menerjemahkan

Image
Edisi Indonesi terbitan Yayasan Obor, 2019 Tahun lalu, saya mendapatkan dua jilid Don Quijote persis pada hari ulang tahun. Hadiah yang menyenangkan, karena inilah pertama kali buku tersebut terbit dalam versi utuh berbahasa Indonesia. Gunawan Mohamad menyebut penerbitannya sebagai satu dari “dua hal yang bersejarah dalam dunia sastra dan seni kita” pada 2019. Sebelumnya novel karya Miguel de Cervantes ini dalam bahasa Indonesia hanya tersedia dalam bentuk ringkas untuk anak-anak. Yayasan Obor yang menerbitkan terjemahannya dari edisi pertama dan meluncurkannya pada Juli 2019 dalam dua jilid masing-masing setebal 400-an halaman. Ini sebuah kerja luar biasa, mengingat novel klasik dengan ketebalan hampir seribu halaman ini terbit pertama kali di Spanyol pada 1605. Tentunya bahasa Spanyol empat abad silam itu sangat berbeda dari yang sekarang, pasti banyak kata dan istilah yang perlu dirujuk maknanya kembali. Saya salut dengan upaya penerjemahnya, Apsanti Djokosusanto. Pada kata penganta