Posts

Showing posts from January, 2021

Ulasan Foto: Martine Franck

Image
Joel Meyerowitz, fotografer Amerika legendaris, mengatakan momen melihat itu tak ubahnya seperti terbangun. Kebenaran pernyataan ini kita rasakan saat ketika melihat foto-foto berkesan. Foto-foto yang membuat kita terhenti sejenak untuk memperhatikan dengan cermat, dan gambarannya melekat dalam ingatan untuk waktu lama. Mata kita seperti dibukakan oleh foto-foto yang penuh rasa humor, misteri, dan kejutan; memperlihatkan betapa momen sehari-hari yang biasa-biasa saja ternyata mampu menggerakkan pikiran dan memicu lintasan ide yang menyala seketika.

Awan di Atas Kepala

Image
Charles Bridge, Prague, 22 Jan 2021

Telur salmon

Image
Jamuan siang itu adalah tiga tumpukan bola-bola telur salmon Di atas gumpalan nasi berbalut selendang oranye tipis Disusun cermat dalam tiga lingkaran bersinggungan berhias parutan lobak putih dan irisan lemon

Yusuf Ali: Kesepian di Akhir Hayat (Bag. 4)

Image
World’s most popular Abdullah Yusuf Ali Quran Translation in English published alongside the original Arabic text, completed in Lahore on the fourth of April 1937. Aktivitas publik sangat dominan sepanjang kehidupan Yusuf Ali. Pengabdian pada imperium adalah bagian dari kehidupan pribadinya. Tapi Yusuf Ali tak berhasil mengimbangi tarikan kuat ke arah publik ini dengan perhatian yang cukup untuk keluarganya.

Yusuf Ali: Suara Seorang Progresif (Bag. 3)

Image
  Lukisan kekaisaan Mughal Suatu hari pada bulan Maret 1923, Yusuf Ali membaca sebuah naskah sejarah Mughal. Dari naskah itu dia mendapat kesan mendalam tentang seorang raja Islam di masa silam. Dia mengungkapkan kekagumannya pada Raja Babar dengan mengharukan, "...Kehidupannya yang keras diisi dengan kecintaan akan alam...Ketulusan jiwanya, dalam kekuatan dan kelemahan, bersinar dalam setiap halaman catatan pengungkapan-dirinya." Jika sepuluh tahun yang lalu hanya Raja George V yang menjadi objek pemujaan Yusuf Ali, kini paling tidak dalam barisan pahlawannya termasuk seorang raja dari masa silam Muslim. Ini merupakan awal perubahan sikapnya terhadap Islam. Yusuf Ali mulai mengadakan kampanye yang halus namun gigih untuk membentuk cara berpikir kaum Muslim India. Kesempatan pertama datang pada April 1923. Dalam Konferensi Pendidikan Muslim Punjab, dia mengemukakan analisis tentang pilihan-pilihan intelektual dan politis yang dihadapi kaum Muslim. "Kita harus membuktika

Yusuf Ali: Jembatan Antara India dan Barat (Bag. 2)

Image
Agra, 10 Jan 2016 Seusai studi hukumnya di St John's College, Cambridge, Yusuf Ali diangkat menjadi pegawai Pamong Praja India, sebuah jabatan bergengsi bagi kalangan pribumi India di zaman pemerintahan kolonial Inggris. Kala itu dia masih berusia dua puluh tiga tahun.

Yusuf Ali: Mufasir yang Terlupakan (Bag. 1)

Image
Searching for Solace: A Biography of Abdullah Yusuf Ali Suatu hari di bulan Desember, 1953. Cuaca kota London malam itu amat menggigilkan. Kabut tebal menggantung di atas kota. Hampir tak mungkin bepergian ke mana-mana. Polisi menemukan seorang lelaki tua terlantar di undakan sebuah rumah di Westminster. Mereka membawanya ke rumah jompo setempat.